Home / Social Media / WhatsApp Menunda Kebijakan Privasi Baru Setelah Kontroversi Berbagi Data Facebook

WhatsApp Menunda Kebijakan Privasi Baru Setelah Kontroversi Berbagi Data Facebook

WhatsApp menunda rilis pembaruan ini karena “kebingungan” dan “informasi yang salah.”

whatsapp-messages-hack

WhatsApp sekarang menunda penerapan kebijakan privasi baru yang memaksa pengguna untuk berbagi data dengan Facebook. Platform percaya bahwa ada terlalu banyak “kebingungan” dan “informasi yang salah” seputar kebijakan tersebut, itulah sebabnya mengapa ia menunda pembaruan hingga nanti.

WhatsApp Menanggapi Serangan Balik Berbagi Data

Pada awal Januari 2021, WhatsApp meluncurkan kebijakan privasi baru yang pada dasarnya memaksa pengguna untuk berbagi data dengan Facebook. Kebijakan tersebut juga menyatakan bahwa jika Anda tidak menyetujui persyaratan baru pada 8 Februari 2021, WhatsApp akan menghapus akun Anda.

WhatsApp di smartphone sedang diadakan

Pembaruan ini disambut dengan reaksi yang signifikan. Pengguna jelas tidak ingin dipaksa untuk berbagi data dengan Facebook, yang mendorong migrasi massal dari WhatsApp ke alternatif perpesanan pribadi lainnya.

Setelah melihat reaksi ini, WhatsApp memutuskan untuk menunda peluncurannya. Platform tersebut membuat posting di Blog WhatsApp, menyatakan bahwa “ada banyak informasi yang salah yang menyebabkan kekhawatiran” tentang pembaruan baru.

WhatsApp mengatakan bahwa aplikasi dibuat berdasarkan privasi, dan “tidak ada yang berubah” dengan kebijakan baru. Dijelaskan bahwa WhatsApp akan tetap menjunjung nilai-nilai intinya, dengan menyatakan:

Kami akan selalu melindungi percakapan pribadi Anda dengan enkripsi ujung ke ujung, sehingga WhatsApp maupun Facebook tidak dapat melihat pesan pribadi ini. Itu sebabnya kami tidak menyimpan catatan tentang siapa yang mengirim pesan atau menelepon setiap orang. Kami juga tidak dapat melihat lokasi yang Anda bagikan dan kami tidak membagikan kontak Anda dengan Facebook.

WhatsApp juga ingin memperjelas bahwa pembaruan baru hanya ditujukan untuk pengguna yang berbelanja di aplikasi. Platform tersebut mencatat bahwa “sementara tidak semua orang berbelanja dengan bisnis di WhatsApp saat ini, kami pikir lebih banyak orang akan memilih untuk melakukannya di masa depan dan penting agar orang-orang mengetahui layanan ini.”

Karena banyaknya pertanyaan yang diajukan oleh kebijakan baru WhatsApp, platform tersebut menunda implementasinya. WhatsApp berencana memberikan klarifikasi lebih lanjut tentang kebijakan ini, dan berjanji untuk tidak menghapus atau menangguhkan akun pengguna pada 8 Februari.

Sebaliknya, hal itu secara bertahap akan mendorong orang untuk meninjau kebijakan “dengan kecepatan mereka sendiri sebelum opsi bisnis baru tersedia pada 15 Mei”.

WhatsApp Masih Tidak Mengubah Kebijakannya

Meskipun WhatsApp memberi pengguna lebih banyak waktu untuk memikirkan perubahan kebijakan ini, itu tetap tidak mengubah kebijakannya. Artinya, berbagi data dengan Facebook akan tetap menjadi bagian dari aplikasi, meski hanya sebatas belanja.

Banyak pengguna WhatsApp telah didorong oleh perubahan ini, itulah sebabnya aplikasi perpesanan yang aman, seperti Signal, telah mengalami peningkatan besar dalam jumlah pengguna.

Fitur Aplikasi Signal
Apa Itu Signal dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Berikut panduan tentang cara memulai Signal, aplikasi perpesanan yang berfokus pada privasi.


Tentang Penulis

.

About nomund

Melihat Keluaran KL cepat : Nomor KL Hari Ini Lengkap

Check Also

Bumble Mematikan Filter Politik Di Tengah Perburuan Capitol Rioters

Pengguna Bumble sengaja mencari tersangka perusuh Capitol untuk melaporkan mereka ke FBI. Baca Juga : …