Home / Social Media / Telegram Mendapatkan Iklan … Tapi Tidak Banyak Berubah

Telegram Mendapatkan Iklan … Tapi Tidak Banyak Berubah

Telegram akan mendapatkan iklan pada tahun 2021, tetapi iklan tersebut tidak akan muncul dalam obrolan satu lawan satu.

Telegram di ponsel cerdas

Iklan akan masuk ke Telegram pada tahun 2021. Karena aplikasi perpesanan mendekati 500 juta pengguna, ia perlu menghasilkan lebih banyak pendapatan untuk mengakomodasi basis pengguna yang berkembang.

Telegram Membutuhkan Iklan untuk Menghasilkan Lebih Banyak Dana

Telegram, aplikasi perpesanan terenkripsi, memperoleh pengikut global sebagian besar karena antarmuka yang bersih dan fitur privasinya. Pendiri aplikasi, Pavel Durov, membuat pengumuman di saluran Telegramnya yang berpotensi mengubah tampilan dan nuansa aplikasi selamanya.

Terkait: Alternatif Facebook Messenger Terbaik untuk Obrolan Pribadi

alternatif-utusan

Saat aplikasi mendekati 500 juta pengguna, Telegram akan membutuhkan dana tambahan untuk lebih banyak server. Dan menurut Durov, aplikasi tersebut “berada di jalur yang tepat untuk menjangkau miliaran pengguna.” Durov telah membayar biaya aplikasi dari kantongnya sendiri sejak awal, yang jelas tidak ideal untuk aplikasi yang sedang berkembang.

Meski begitu, jelas bahwa Telegram akan membutuhkan cara untuk mendapatkan lebih banyak dana untuk mengimbangi masuknya pengguna. Durov telah memutuskan bahwa cara terbaik untuk memonetisasi aplikasi adalah melalui iklan.

Jadi ya, Telegram akan mendapatkan iklan pada tahun 2021. Tapi untungnya, Anda tidak akan melihat iklan apa pun dalam obrolan satu lawan satu. Durov mencatat bahwa “komunikasi antara orang-orang harus bebas dari iklan apa pun,” dan bahwa “sebagian besar pengguna hampir tidak akan melihat perubahan apa pun.”

Iklan Telegram hanya akan muncul di saluran satu-ke-banyak publik. Beberapa pemilik saluran ini sudah menggunakan layanan pihak ketiga untuk membuat iklan yang mengganggu untuk salurannya, tetapi Telegram ingin mengubahnya. Mulai tahun depan, Telegram akan menerapkan platform iklannya sendiri, yang “ramah pengguna, menghormati privasi,” dan membiarkan Telegram menanggung “biaya server dan lalu lintas.”

Telegram tidak akan menjadi satu-satunya pihak yang diuntungkan dari iklan. Durov mengatakan bahwa “masyarakat juga harus mendapat manfaat, dan dia menjelaskan konsep ini secara lebih rinci, dengan menyatakan:

Misalnya, jika kami memonetisasi saluran one-to-many publik besar melalui Platform Iklan, pemilik saluran ini akan menerima lalu lintas gratis sesuai dengan ukurannya. Atau, jika Telegram memperkenalkan stiker premium dengan tambahan fitur ekspresif, para artis yang membuat stiker jenis baru ini juga akan mendapat sebagian keuntungan.

Ini bagus untuk Telegram, serta bisnis kecil dan pembuat lainnya.

Juga dalam postingannya, Durov menyebutkan bahwa Telegram akan segera menambahkan fitur berbayar untuk “tim bisnis atau pengguna listrik” juga. Tapi jangan khawatir; siapa pun yang menggunakan aplikasi ini secara gratis dapat terus melakukannya.

Iklan Tidak Akan Banyak Berubah Tentang Telegram

Sepertinya iklan tidak akan merugikan Telegram, karena Durov berjanji bahwa iklan tidak akan menghalangi Anda. Ketika iklan tiba pada tahun 2021, kita harus melihat apakah Durov menepati janjinya.

Logo Microsoft Windows
Apa Itu Windows Core OS?

Windows Core OS adalah versi Windows yang dilucuti, tetapi apakah itu akan menggantikan Windows 10?


Tentang Penulis

.

About nomund

Check Also

Facebook Menuntut Pengembang Ekstensi Chrome yang Mengikis Data

Ekstensi berbahaya ini diprogram untuk mengikis data pengguna pribadi dari Facebook. Baca Juga : Pengeluaran …