Home / Tech News / Microsoft Ingin Anda Bereinkarnasi sebagai Chatbot

Microsoft Ingin Anda Bereinkarnasi sebagai Chatbot

Raksasa perangkat lunak telah mematenkan teknologi yang memungkinkan orang berbicara dengan orang mati, tetapi apakah bijaksana untuk menjelajahi jalur itu?

Otak direpresentasikan sebagai AI

AI telah berkembang pesat dalam beberapa dekade, dan kekuatan pembelajaran mesin memungkinkan chatbot terdengar hampir seperti manusia. Microsoft ingin menggunakan teknologi ini untuk memberikan suara kepada mereka yang terdiam dan membuat chatbot yang dapat meniru almarhum.

Rencana Microsoft untuk Kehidupan Kedua sebagai Chatbot

UberGizmo menemukan paten untuk teknologi ini, yang menjelaskan secara rinci tentang cara kerja papan ouija digital. Karena ini paten, tidak menjamin bahwa Microsoft akan merilis fitur ini sepenuhnya; namun, ini menunjukkan bahwa Microsoft, paling tidak, menghibur pikiran tersebut.

Untuk membuat chatbot, Microsoft memerlukan “data sosial (misalnya, gambar, data suara, kiriman media sosial, pesan elektronik, surat tertulis, dll.) Tentang orang tertentu.” Informasi ini kemudian akan diberikan melalui pembelajaran mesin bertenaga AI untuk mempelajari kebiasaan intrinsik dan keunikan subjek.

algoritma pembelajaran mesin

Setelah AI memahami cara orang tersebut berbicara, AI kemudian dapat menanggapi pertanyaan pengguna seperti yang dilakukan subjek. Hasilnya adalah chatbot yang dapat mempelajari bagaimana orang yang sudah meninggal berbicara dan menyamar sebagai subjeknya masih hidup.

Paten selanjutnya menjelaskan bahwa chatbot ini memiliki banyak potensi di masa lalu meniru orang mati. Misalnya, Anda dapat memberinya informasi tentang orang-orang bersejarah atau fiktif melalui chatbot. Ini akan membuat orang “berbicara” dengan karakter yang sebelumnya tidak dapat dijangkau.

Paten juga mengklaim bahwa orang yang hidup dapat melatih chatbot agar terdengar seperti mereka. Kemudian, setelah mereka meninggal, orang yang mereka cintai masih memiliki chatbot untuk diajak bicara.

Masalah dengan Memberi Suara kepada Orang Mati

Karena teknologi ini masih dalam tahap paten, Microsoft belum menjelaskan secara detail bagaimana chatbot akan mengumpulkan data. Namun, jika chatbot berhasil masuk pasar, hal itu dapat menimbulkan risiko privasi yang sangat besar.

Untuk melatih chatbot, mungkin diperlukan akses ke profil media sosial almarhum. Ini secara teknis dapat dilakukan dengan memindai semua informasi publik yang dipublikasikan almarhum, tetapi mungkin melangkah lebih jauh dan menuntut akses baca ke akun.

Jika ini terjadi, bot mungkin akan menggali detail tidak menyenangkan yang subjek tidak ingin orang ketahui. Ini akan membuat chatbot tidak menjadi peringatan yang menyentuh dan lebih seperti tambang emas untuk menggali detail yang memalukan.

Apakah Terbaik Membiarkan Kenangan Tidur Berbohong?

Microsoft telah bermain-main dengan ide membuat chatbot yang dapat meniru orang, dengan maksud menggunakannya untuk menciptakan pengalaman interaktif yang meniru mereka yang telah meninggal. Jika berhasil diproduksi, kita harus melihat apakah publik akan menerimanya atas dasar privasi dan moral.

Jika Anda menggigil memikirkan bagaimana orang akan menggunakan data Anda setelah Anda pergi, sebaiknya periksa privasi Facebook Anda. Situs web dapat mengontrol data Anda setelah Anda lewat, dan Anda perlu memberi tahu untuk memberikan izin kepada pihak ketiga tepercaya jika Anda ingin merahasiakannya.

Kredit Gambar: sutadimages / Shutterstock.com

Galaxy Dibongkar
Samsung Galaxy S21 Akhirnya Memiliki Tanggal Pengungkapan

Kami akhirnya mengetahui kapan Samsung berencana untuk memamerkan andalan berikutnya.


Tentang Penulis

.

About nomund

Check Also

Google Secara Resmi Memiliki Fitbit: Apa Artinya Untuk Anda

Meskipun masih ada beberapa rintangan kecil, Google telah mengumumkan bahwa akuisisi telah selesai. Baca Juga …