Home / Internet / 5 Aplikasi Ruang Kerja Yang Menggunakan Tabel Cerdas untuk Mengelola Data

5 Aplikasi Ruang Kerja Yang Menggunakan Tabel Cerdas untuk Mengelola Data

Secara tradisional, sebagian besar alat produktivitas memberi Anda serangkaian fitur tetap. Misalnya, daftar periksa mungkin memberi Anda tanggal jatuh tempo, lampiran, dan persentase. Tetapi jika Anda menginginkan lebih banyak fitur, Anda hanya perlu menunggu dan berharap.

Ada tren saat ini dalam alat produktivitas yang menggunakan tabel database seperti spreadsheet atau “tabel pintar” untuk memberi Anda akses ke data Anda. Tabel cerdas lebih fungsional daripada spreadsheet tradisional dan lebih mudah digunakan daripada tabel database. Tabel cerdas menawarkan berbagai cara untuk memvisualisasikan dan mengelola data Anda. Dan ini adalah tabel pintar terbaik yang tersedia saat ini.

1. Airtable

Airtable adalah alat asli yang memulai tren. Airtable merevolusi alat produktivitas dengan memberikan spreadsheet kekuatan database. Itu hanya di mana itu dimulai.

Airtable juga menambahkan kemampuan untuk mengubah tampilan dengan mudah dari kisi bergaya spreadsheet dasar ke papan kanban, kalender, atau galeri. Kemudian ditambahkan beberapa aplikasi yang dapat menggunakan data tersebut dengan cara yang kreatif dan produktif. Airtable bahkan memberi pengguna kemampuan untuk membuat aplikasi mereka sendiri.

Untuk mengujinya, mari buat beberapa tiruan data CRM (manajemen hubungan pelanggan) dan impor ke Airtable.

Melihat Data CRM di Airtable

Airtable memberi Anda banyak opsi untuk mengimpor data. Saat mengimpor data CSV (comma-separated value), Anda memiliki opsi untuk mengizinkan Airtable membuat jenis kolom secara otomatis. Namun, Airtable tidak mengenali jenis kolom apa pun berdasarkan data yang kami berikan.

Tampilan meja Airtable

Semua kolom menjadi teks biasa. Setelah mengubah lokasi corong kolom ke pilih tunggal, kita bisa membuat papan kanban dari data dengan memilih kolom mana yang harus menjadi header stack. Ini biasanya dilakukan dengan data tag, seperti di lokasi corong kolom.

Tampilan kanban Airtable

2. Gagasan

Notion adalah pembuat catatan dan alat wiki pribadi. Itu keluar beberapa tahun setelah Airtable dan mungkin sangat terinspirasi olehnya. Airtable memiliki meja pintar di tengah penawarannya dan menyediakan alat berdasarkan tabel tersebut. Notion, di sisi lain, menggunakan tabel pintar sebagai salah satu aspek dari program pencatatan berfitur lengkap.

Dengan kata lain, Airtable adalah alat meja pintar dengan alat lain yang ditambahkan. Tapi Notion menggunakan tabel pintar sebagai bagian dari penawarannya.

Seperti Apa Tampilan CRM di Notion?

Mengimpor data CSV di Notion memberikan hasil yang luar biasa. Ini mengenali alamat email, nomor telepon, dan multi-pilih atau data tag dan menghasilkan jenis kolom yang sesuai untuk masing-masing.

Tampilan tabel Notion

Anda dapat menambahkan papan gaya kanban dengan tiga klik. Notion secara otomatis menggunakan data tag untuk membangun kolom.

Tampilan papan Notion

3. Tabel Google

Area 120, inkubator Google, telah merilis alternatif menarik untuk Airtable yang disebut Google Tables. Ini menawarkan semua dasar yang Anda harapkan dari alat tabel pintar.

Yang menarik dari Google Tables adalah bahwa ini adalah bagian dari Google dan dapat bekerja dengan alat Google lainnya di masa depan. Ada beberapa kemungkinan luar biasa yang tersedia saat Anda berpikir untuk menyatukan semua layanan Google dengan cara yang koheren.

Sampai itu terjadi, Anda dapat menggunakan Asisten Google dan IFTTT untuk mencapai hal-hal luar biasa.

ifttt-google-assistant

Di sisi lain, inilah Google yang sedang kita bicarakan. Google terkenal karena mematikan produknya. Pada saat penulisan ini, Google telah membunuh 219 kreasinya seperti Reader, Wave, dan Notebook. Anda dapat melihat daftar lengkapnya di Google Graveyard. Jadi, semenarik apa pun alat ini, Anda tidak boleh terlalu berharap tentang kehidupannya dalam jangka panjang.

Melihat CRM di Google Tables

Tabel Google mempermudah pengimporan data. Tetapi tidak ada bidang khusus untuk nomor telepon dan alamat email, jadi itu hanya teks. Ia tahu bahwa lokasi corong bidang adalah tabel multi-pilihan. Tetapi itu tidak menetapkan warna secara otomatis, meskipun warna tersedia.

Tampilan tabel Google Table

Beralih ke tampilan kanban hanya dengan dua klik. Hasilnya solid dan fungsional.

Tampilan Kanban Google Table

4. Tabel JotForm

JotForm melakukan sesuatu yang sedikit baru dan benar-benar revolusioner. Ini telah menambahkan tabel pintar ke produk yang ada, memberinya kekuatan super.

JotForm telah ada selama 14 tahun, menyajikan formulir yang mirip dengan Google Formulir tetapi jauh lebih canggih. JotForm melakukan satu hal, dan melakukannya dengan sangat baik.

Terkait: Panduan Terbaik untuk Formulir Google yang Pernah Anda Temukan

Dengan menambahkan tabel pintar ke dalam penawarannya, JotForms telah memperluas kemampuan alatnya tanpa melupakan tujuan aslinya.

Sebelumnya, ketika seseorang mengirimkan informasi kontak melalui formulir, Anda akan memiliki akses ke informasi tersebut. Namun sekarang, Anda dapat menggunakan informasi tersebut sebagai dasar CRM. Misalnya, Anda dapat menandai data, menjadwalkan tindak lanjut, dan menghubungkan data kontak ke formulir pembelian.

Bagaimana JotForm Menangani CRM?

JotForm adalah alat pertama formulir. Meskipun Anda dapat memasukkan data pelanggan secara manual, rasanya lebih alami membuat formulir untuk diisi sendiri oleh pelanggan Anda. Atau, seseorang di tim Anda dapat mengisi formulir tersebut.

Mengimpor data mirip dengan Airtable. Jenis bidang harus dipilih secara manual. Dan meskipun JotForm memiliki bidang nomor telepon dan email, opsi tersebut tidak tersedia selama proses impor. Setelah diimpor, JotForm juga menambahkan beberapa bidang data untuk melacak entri formulir dengan lebih baik. Tapi itu tersembunyi di tangkapan layar.

Tampilan tabel Jotform

Setelah diimpor, data tampak bersih, dan tag lokasi corong diwarnai secara otomatis dengan baik. JotForm tidak memiliki tampilan kanban. Ini memiliki tampilan kartu yang mirip dengan tampilan galeri Airtable tetapi tidak diurutkan berdasarkan kolom.

Tampilan kartu Jotform

Namun, di mana JotForm benar-benar bersinar adalah dengan betapa mudahnya mengubah data tabel pintar menjadi sebuah formulir. Hanya perlu dua klik untuk membuat formulir yang menarik dan fungsional dari data yang diimpor.

Agar data tabel kompatibel dengan datanya yang ada, JotForm jelas harus membuat beberapa pengorbanan. Terlepas dari itu, menambahkan tabel ke layanannya adalah langkah cerdas yang akan menyenangkan untuk dilihat di lebih banyak produk di masa mendatang.

5. Smartsheet

Smartsheet sangat condong ke arah spreadsheet. Faktanya, jika Anda terbiasa dengan alat seperti Excel dan Google Sheets, Smartsheet harusnya cepat dan mudah diambil. Mungkin saja mendorong spreadsheet untuk melakukan hal-hal seperti bertindak sebagai bagan Gantt atau alat penjadwalan. Tapi itu peregangan nyata, dan hasilnya akan kurang dari bintang.

Smartsheet, sebaliknya, membuat penggunaan tingkat lanjut menjadi intuitif dan mudah. Smartsheet menyediakan semua yang Anda harapkan dari spreadsheet. Dan itu memiliki banyak fitur yang ingin Anda lihat di tabel pintar.

Mengimpor Data CRM ke Smartsheet

Mengimpor data sangat mudah, dan lokasi corong data diakui sebagai satu pilihan data tanpa masalah. Tidak ada jenis kolom khusus untuk nomor telepon atau email. Tetapi ada jenis kolom daftar kontak yang akan sangat menyederhanakan pembuatan CRM.

Tampilan Tabel Smartsheet

Smartsheet memiliki Tampilan Kartu bersih yang berfungsi seperti tampilan kanban. Dan sangat mudah untuk beralih antara itu dan tampilan tabel.

Tampilan kartu Smartsheet

Sebutan Penting

Tabel pintar masih merupakan konsep yang relatif baru dalam teknologi produktivitas. Banyak alat yang ikut serta. Tapi mereka masih menemukan pijakan mereka.

Daftar Microsoft akan menjadi tambahan yang bagus untuk daftar ini. Ini paling mirip dengan Airtable dan Google Tables. Tetapi itu hanya tersedia sebagai unduhan Windows pada saat dirilis.

Baris bertujuan untuk mengembangkan spreadsheet, membuatnya lebih seperti Smartsheet daripada Airtable. Ini menyediakan integrasi, kolaborasi, dan API. Pada saat penulisan ini, pendaftaran menempatkan Anda di milis. Tapi alat ini sepertinya layak untuk diperhatikan.

ClickUp adalah alat produktivitas all-in-one yang menggunakan banyak fitur tabel pintar tetapi dalam bentuk daftar tugas. ClickUp menyediakan kolom tambahan, penautan daftar, dan tampilan alternatif seperti kebanyakan tabel cerdas. Tetapi masih kekurangan beberapa dari apa yang Anda harapkan untuk ditemukan di sesuatu seperti Airtable.

tidak perlu laptop
4 Alasan Kenapa Kamu Tidak Membutuhkan Laptop Lagi

Era laptop mungkin akan segera berakhir. Padahal, ada beberapa alasan mengapa laptop kini menjadi pembelian yang kurang optimal. Inilah yang perlu Anda ketahui!


Tentang Penulis

.

About nomund

Check Also

Netgear Memperkenalkan Salah Satu Router Wi-Fi 6E Pertama

Nighthawk RAXE500 memanfaatkan Wi-Fi 6E sepenuhnya, mempercepat konektivitas di semua perangkat Anda. Baca Juga : …